Selamat Datang di Blog Resmi KPU Kabupaten Tanggamus ----- Melayani Rakyat Menggunakan Hak Pilihnya -----

16 Mei 2017

Daftar Pemilih Masih Menjadi Persoalan


Gambar ilustrasi (sumber.kpudmusirawas)
JAKARTA, KOMPAS — Daftar pemilih tetap diperkirakan masih menjadi salah satu tantangan dalam penyelenggaraan Pilkada Serentak 2018 dan Pemilu 2019. Implikasi dari persoalan daftar pemilih tetap tidak hanya memengaruhi hak konstitusional warga negara, tetapi juga pada penentuan jumlah tempat pemungutan suara dan surat suara.

Berdasarkan data Komisi Pemilihan Umum, pada Pemilu Legislatif 2014, dari 185,8 juta pemilih, ada 2,7 juta calon pemilih yang tidak terdaftar di daftar pemilih tetap (DPT). Sementara pada Pemilihan Presiden 2014, 2,8 juta dari 191,8 juta calon pemilih tidak masuk dalam DPT. Pada Pilkada Serentak 2017, 691.611 calon pemilih dari 41,1 juta orang tak masuk DPT.

“Masalah DPT masih jadi catatan bagi pemantau pemilu. Bagaimana dengan (Pilkada Serentak) 2018 dan (Pemilu) 2019? Bagaimana cara penyelenggara pemilu menyelesaikan persoalan ini?” tanya Pelaksana Tugas Sekretaris Jenderal Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) Kaka Suminta di diskusi “Refleksi Kritis Pilkada Serentak 2017 Menuju Pilkada Serentak 2018”, di Jakarta, Jumat (5/5).

Dalam diskusi terfokus di hari yang sama yang digelar KPU dengan melibatkan pemangku kepentingan kepemiluan, seperti masyarakat sipil, Kementerian Dalam Negeri, serta KPU dan Bawaslu, juga dibahas persoalan DPT. KPU mematangkan rencana untuk menerapkan pemutakhiran data pemilih berkelanjutan. Selama ini, data pemilih dimutakhirkan dengan memadukan daftar penduduk pemilih potensial pemilu (DP4) dari Kementerian Dalam Negeri dan DPT pemilu terakhir beberapa bulan menjelang pemilu.

Ketua KPU Arief Budiman menuturkan, ada beberapa opsi yang akan dimatangkan, seperti pemutakhiran yang diikuti dengan pleno daftar pemilih enam bulan sekali atau setahun sekali. Data itu lalu diserahkan pula ke pemangku kepentingan, seperti partai politik, agar mereka bisa ikut membantu mengecek daftar pemilih itu dengan menyandingkan data tersebut dengan data konstituen. Masyarakat juga diharapkan aktif memberi masukan atas data itu.

Selain itu, muncul pula usulan agar KPU tidak lagi perlu menjalankan mekanisme pencocokan dan penelitian faktual di lapangan. Namun, Arief menuturkan, gagasan itu masih perlu dikaji.

Sumber: rumahpemilu.org
Anggota KPU Kabupaten Tanggamus Hayesta F. Imanda mengatakan bahwa syarat untuk menjadi pemilih pada pilkada serentak tahun 2018 adalah kepemilikan E-KTP Elektronik atau surat keterangan dari Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil kabupaten. Untuk itu dihimbau bagi masyarakat yang   belum melakukan perekaman E-KTP untuk dapat mengurus atau melakukan perekaman di kecamatan bersangkutan atau ke Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kabupaten Tanggamus.

1 komentar:

IBU TUTI TKI SINGAPUR mengatakan...

SAYA SEKELUARGA INGIN MENGUCAPKAN BANYAK TERIMAH KASIH KEPADA AKI NAWE BERKAT BANTUANYA SEMUA HUTANG HUTANG SAYA SUDAH PADA LUNAS SEMUA BAHKAN SEKARAN SAYA SUDAH BISA BUKA TOKO SENDIRI,ITU SEMUA ATAS BANTUAN AKI YG TELAH MEMBERIKAN ANKA JITUNYA KEPADA SAYA DAN ALHAMDULILLAH ITU BENER2 TERBUKTI TEMBUS..BAGI ANDA YG INGIN SEPERTI SAYA DAN YANG SANGAT MEMERLUKAN ANGKA RITUAL 2D 3D 4D YANG DIJAMIN 100% TEMBUS SILAHKAN HUBUNGI AKI NAWE DI 085-218-379-259 ATAU KLIK SITUS KAMI PESUGIHAN TAMPA TUMBAL NYATA

Terima kasih atas kunjungannya
Cara Membuat Blog Blogger Indonesia